Peranan Game Desaigner dalam Pengembangan Game

Peran Game Designer dalam Pengembangan Game

 

Untuk memenuhi tugas Softskill dengan mata kuliah Pengantar Teknologi Game, saya akan membahas sekilas mengenai Game dan bagian-bagiannya. Game dalam bahasa Inggris berarti permainan, sedangkan objek yang melakukan permainan tersebut adalah pemain atau player. 

 

Game juga dapat diartikan sebagai arena keputusan dan aksi pemainnya. Saat ini perkembangan game sudah sangat pesat. Dalam pengembangan game, bagian-bagian yang berperan antara lain :

  • Game Designer : Format dan Behaviour dari Game
  • Artist : Model-model, Textures, Animation
  • Level Designer : Ruang atau Environment Game
  • Audio Designer : Suara yang digunakan
  • Programmer : Menuliskan Code
  • Lain-lain  Produksi, Management, Marketing

 

Namun saya hanya akan membahas lebih detail mengenai Game Designer. Berikut ini adalah pembahasan Game Designer, Pengertian Game Engine dan Contoh dari Game Engine .

 

Game Designer termasuk dalam pre-production stage, yang berarti Game Designer bekerja sebelum Artist dan Programmer. Game Designer adalah seseorang yang bertugas untuk membuat alur cerita atau blueprint dari sebuah game yang akan dibuat. Hal ini bertujuan untuk memperkuat daya analisis dan logika berpikir para pemainnya untuk pengambilan keputusan sebaik mungkin. Sehingga pekerjaan artist dan programmer akan lebih terarah dalam mengembangkan sebuah game. Untuk menjadi seorang game designer, kita harus memperoleh keterampilan dalam memainkan banyak game meskipun bukan game yang kita sukai. Langkah berikutnya yaitu mempelajari lebih lanjut dengan membaca setiap buku, tidak hanya buku yang berisi tentang rancangan sebuah game namun buku yang lainnya seperti buku pengetahuan umum, buku cerita dan yang lainnya juga dapat diterapkan hingga menjadi sebuah rancangan game.

 Image

Genre adalah konsep dari game yang harus dipahami oleh seorang Game Designer. Beberapa genre yang umum dipakai yaitu Action, Adventure, Casual, Educational, Fighting, Online Game, Puzzle, RPG, Simulation, Sport, dan Strategy.

 

Bagian-bagian pada Game Designer :

  •   Lead designer adalah orang yang bertanggung jawab atas semua kinerja teamnya. Dia akan memimpin dan juga memastikan komunikasi team berjalan dengan baik serta memiliki wewenang dalam pengambilan keputusan.
  • Game mechanic designer adalah orang yang mendesain dan menyeimbangkan mekanika alur cerita pada sebuah game.
  • Level designer or environment designer adalah orang yang bertanggung jawab dalam pembuatan misi game, level game, fitur game dan lingkungan sekitar pada game.
  • Writer adalah orang yang menulis dan memahami cerita dari game, dialog, komentar, dan cerita cuplikan game.

 

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam mendesain sebuah game yaitu : 

1. Level Design : mendesain setiap level game termasuk fitur, tingkat kesulitan, dan tema dari setiap level.

 
2. World Design : merancang dunia dalam game. Mulai dari latar tempat, waktu dan tema keseluruhan dari game. 

3. Game Writing : merancang setiap dialog, komentar dan jalan cerita dari game. 
4. User Interface Design : mendesain interaksi user dan segala feedbacknya, misalnya saat kita mengetuk pintu, apa yang akan terjadi selanjutnya. 

5. Content Design : mendesain karakter, barang, perlengkapan, misi, dan lain-lain. 
6. System Design : merancang game rules dan rumus-rumus yang digunakan secara garis besar. Misalnya pada game Angry Bird, bagaimana game akan terjadi, apakah menggunakan rumus parabola, atau lebih mengutamakan fitur physics, atau bahkan kedua-duanya.

 

Beberapa pertanyaan yang biasa dijadikan acuan oleh seorang Game Designer yaitu:

  • Apa saja yang akan menjadi aturannya?
  • Bagaimana tolak ukur penilaian gamenya (skor)
  • Bagaimana pergeseran tingkat kesulitan seiring dengan jalannya game?
  • Apa yang membuat game ini menyenangkan?

 

Beberapa tugas yang biasanya dikerjakan oleh Game Designer diantaranya :

  • Membuat Mock-up game. Mock-up adalah gambaran kasar/sketsa yang menggambarkan game seperti apa yang kita inginkan.
  • Membuat Storyboard, yaitu gambar berurutan yang menunjukkan level dari tiap game atau menggambarkan adegan-adegan tiap kejadian yang berbeda-beda.
  • Menentukan genre. Terkadang seorang Game Designer membuat eksperimennya sendiri. Sering kali mereka mencoba menggabungkan beberapa tipe genre menjadi sebuah game yang unik. Bisa jadi mixing genre itu berbuah hasil yang baik, atau tidak jarang juga malah gagal.
  • Gameplay, deskripsikan apa yang akan player lakukan di dalam game.
  • Fitur, buat daftar apa saja yang akan menjadi fitur dalam game itu. Misalkan grafis yang tidak biasa, game play yag menarik, dan lain-lain.
  • Setting, deskripsikan dunia gamenya. Termasuk konsep art yang akan digunakan. Jika game ini kuat di storynya, maka tambahkan fitur yang mempengaruhi jalan cerita.
  • Story, jika gamenya mempunyai jalan cerita, maka berikan penjelasan mendetil. Perkenalkan karakter utama, identifikasikan masalahnya, deskripsikan penjahatnya, dan jelaskan bagaimana hero akan mengalahkannya.
  • Target audience, game ini akan dipasarkan untuk remaja kah? Remaja pria atau wanita kah?
  • Hardware Platform, jelaskan untuk device apa game ini akan dibuat. Apakah untuk PC, Console, Mobile, Handheld, dan lain-lain.
  • Estimasi jadwal, budget, dan P&L. Jika kita juga bekerja sebagai publisher, maka kita juga harus menentukan jadwal pengerjaan, budget yang akan dikeluarkan, dan profit & lossnya.

 

 

 

Pengertian Game Engine

 

Game engine adalah sebuah perangkat lunak yang dirancang untuk pembuatan dan pengembangan suatu video game. Game engine memberikan kemudahan dalam menciptakan konsep sebuah game yang akan di buat. Sebuah game engine dibagi menjadi dua bagian besar. Yaitu API dan SDK. API ( Applicaiton Programming Interfaces ) adalah bagian operating system, services dan libraries yang diperlukan untuk memanfaatkan beberapa feature yang diperlukan. Dalam hal ini contohnya DirectX. Sementara SDK adalah kumpulan dari libraries dan API yang sudah siap digunakan untuk memodifikasi program yang menggunakan operating system dan services yang sama. Fungsi utama yang disediakan oleh game engine meliputi rendering untuk grafik 2D atau 3D, deteksi tabrakan (dan tanggapan tabrakan), suara, script, animasi, kecerdasan buatan, jaringan, streaming, manajemen memori, threading, dukungan lokalisasi dan layar grafik.

Berikut ini beberapa tipe dari game engine diantaranya :

1.      Roll-your-own game engine

2.      Mostly-ready game engines

3.      Point-and-click engines

 

Open Source Game engine

  • Blender
  • Crystal Space
  • DXFramework
  • Golden T Game Engine (GTGE) 
  • Irrlicht
  • OGRE
  • Panda3D
  • Reality Factory
  • RealmForge
  • The Nebula Device 2

Commercial Game engine

  • 3DGameStudio
  • C4 Engine
  • DXStudio
  • GameStudio
  • Esenthel Engine
  • Leadwerks Engine 2
  • NeoAxis Engine
  • Torque Game Engine
  • TV3D SDK 6.5
  • Visual3D.NET Game Engine

 

 

 

Referensi :

http://yulniart.blogspot.com/2012/08/pengertian-game-engine.html

http://entokjantan030.blogspot.com/2011/03/tugas-designer-game-dalam-pembuatan.html

http://agatestudio.com/blog/2011/11/game-dev-heroes-game-designer/

http://octianaeni.blogspot.com/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s